Menyiasati “Melek Teknologi” Dalam Mengajar

Seperti kita ketahui Kegiatan belajar dan mengajar yang paling sederhana dan mudah dilaksanakan adalah guru berdiri di depan kelas kemudian menjelaskan materi pelajaran dan siswa/peserta didik duduk, mendengarkan dan mencatat. Dan metode ini masih banyak kita jumpai dalam dunia pendidikan kita baik pada jenjang SD, SMP, SLTA maupun Perguruan Tinggi. Pengajar / Guru sebagai subyek yang dianggap serba tahu dan peserta didik yang juga menjadi obyek yang hanya bisa menerima apa adanya yang diterangkan oleh guru adalah karena guru hanya berpusat sebagai penyedia informasi yang membantu siswa memperoleh kecakapan dan pengetahuan. Dalam konteks proses pembelajaran hal ini menggambarkan sebuah metode pembelajaran yang monoton karena interaksi yang terjadi bersifat satu arah dan peserta ddik tidak bisa dieksplorasi kreatifitasnya dengan kata lain proses pengajaran hanya berorientasi pada guru.

Seiring dengan perkembangan jaman yang ditandai penemuan teknologi khususnya teknologi informasi dan komunikasi, sistem pengajaran tradisional yang berpusat pada guru sudah saatnya diubah ke arah pembelajaran yang berpusat pada siswa. Guru berperan sebagai fasilitator –pembimbing siswa- yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk menerapkan kecakapan dan membangun pengetahuan mereka sendiri. Siswa dapat menggunakan berbagai jenis teknologi untuk melaksanakan riset, berkomunikasi dan menciptakan pengetahuan. Dengan kata lain pendidikan berbasis teknologi saat ini telah menjadi pilihan untuk mempersiapkan manusia yang berkualitas di era globalisasi. Dan dunia pendidikan Indonesia secara lambat laun sudah dipengaruhi oleh keadaan ini sebagai tuntutan jaman.

Tak heran jika kini banyak universitas maupun sekolah yang mengaplikasikan teknologi informasi dalam proses belajar untuk mengakomodasi hal tersebut. Untuk mengakomodasi sistem pendidikan ini, tidak sedikit pihak universitas yang memberikan Notebook secara Cuma-Cuma kepada setiap mahasiswa baru. Notebook ini pun digunakan untuk mempermudah mahasiswa mengakses materi kuliah, tugas, maupun mencari referensi tambahan dengan berselancar di dunia maya, mengingat untuk universitas yang telah mengadopsi sistem pendidikan berbasis ICT ini biasanya juga telah dilengkapi deengan fasilitas hotspot dilingkungan kampus.

Hal ini menjadikan proses belajar bisa dilakukan di mana saja, tanpa terbatas ruang dan waktu. Meski demikian, bukan berarti belajar di kelas dihilangkan begitu saja karena proses belajar secara mandiri ini lebih bersifat pendalaman materi dan memperkaya wawasan mahasiswa.

Di lingkup sekolah

Tidak sedikit pula sekolah yang menerapkan konsep ”melek teknologi” ini dijabarkan dalam metode belajar dan kurikulum sekolah. Pengenalan teknologi pun mulai diperkenalkan sejak dini, ada yang dimulai dari TK dan ada pula yang bermula dari tingkat SD. Tentu saja pengenalan teknologi lewat pembelajaran aplikasi komputer yang diberikan masih sebatas permainan untuk disesuaikan dengan usia mereka.

Lingkungan sekolah pun diberi fasilitas wifi, sehingga baik guru maupun siswa dapat mengakses internet dengan bebas dan mudah. Cara ini juga mendukung siswa untuk lebih rajin memperkaya diri dengan mencari referensi tambahan lewat internet khususnya saat mengerjakan tugas maupun untuk melakukan pengayaan pelajaran lebih mendalam. Disamping itu, proses belajar mengajar pun terasa lebih menyenangkan dengan dilengkapi fasilitas multi media, di mana lewat gambar-gambar yang tersedia dapat lebih membantu anak memahami pelajaran. Konsep Discovery Learning inilah yang seharusnya dikembangkan di setiap jenjang pendidikan sehingga menumbuhkan semangat belajar pada siswa.

Bagaimana mewujudkannya?

Departeman Pendidikan Nasional (Depdiknas) sebagai departemen teknis yang melaksanakan kebijakan pendidikan di Indonesia sudah memiliki political will yang kuat guna mewujudkan pembelajaran berbasis elektronik (e-learning). Pembentukan ICT di setiap Kabupaten/Kota merupakan indikasi dari kesungguhan pemerintah dalam pemerataan akses teknologi oleh sekolah di setiap wilayahnya masing-masing. ICT ini sebagai simpul yang pemanfaatanya sebagai sentra sumber belajar, sentra data dan informasi pendidikan serta sentra pengembangan SDM secara luas, khususnya pemanfaatan TIK dalam pembelajaran. Terhadap pengembangan SDM dalam tahun anggaran ini telah dilaksanakan program subsidi pelatihan JARDIKNAS (Jejaring Pendidikan Nasional) bagi guru, tata usaha dan pustakawan dengan tujuan setelah pelatihan ini peserta bisa mengembangkan content pembelajaran dan administrasi secar elektronik (e-learning dan e-administration). Dan bekerja sama dengan PT Telkom telah meluncurkan program yang disebut School Net. Mudah-mudahan cara belajar yang efektif dengan teknologi informasi bisa secepatnya terwujud, meskipun banyak sekolah yang fasilitas komputernya masih memprihatinkan.

Dalam menelisik masalah peng integrasian atau penyatuan TIK (teknologi, informasi dan komunikasi) di sekolah ( baik dari jenjang Dasar maupun sampai Perguran Tunggi ) sudah sepantasnya kita harus melihat beberapa peran yang dijalankan oleh pihak-pihak yang berkompeten di sekolah. Pertama peran sekolah sebagai institusi yang melahirkan kebijakan, kedua guru kelas sebagai aktor utama di lapangan dan yang terakhir guru komputer sebagai orang yang mengajar mata pelajaran TIK.

Tulisan singkat ini akan membahas satu persatu peran penting mereka dalam membuat proses integrasi bisa berjalan dengan baik.

Sekolah

Sebagai institusi sekolah mempunyai mekanisme yang berbeda-beda dalam proses pembelanjaan anggaran di setiap tahunnya. Banyak sekolah yang masih berpikir bahwa fasilitas yang terpenting dikembangkan hanya fasilitas fisik saja. Padahal jika sedikit demi sedikit anggaran dipergunakan untuk pembelanjaan infrastruktur TIK maka sebuah sekolah akan mempunyai arah yang jelas dalam pengembangan TIK. Terbukti banyak sekolah sudah mulai menampilkan fasilitas TIK sebagai nilai jual, terutama bagi sekolah swasta.

Berapapun anggaran yang telah dibelanjakan oleh pihak sekolah akan menjadi sia-sia apabila sekolah tidak melakukan;

a. Menjelaskan kepada seluruh staff mengenai keterampilan apa yang harus dimiliki siswa dalam menghadap abad 21.

b. Pelatihan yang berkelanjutan, serahkan pada pihak guru TIK sebagai orang yang akan melatih guru-guru yang lain

c. Bentuk pelatihan yang bersifat TOT atau training of trainer.

d. Dalam forum rapat atau evaluasi program, sempatkan adakan forum TIK . Sebuah ajang untk berbagi kisah sukses dalam penggunaan TIK.

Guru kelas

Guru kelas sebagai pihak yang bersentuhan langsung dengan siswa mempunyai peran penting dalam pengintegrasian TIK. Guru kelas bisa menjadi contoh langsung atau role model bagi pengunaan perangkat TIK di sekolah. Banyak sekolah yang sudah memulai untuk melengkapi ruang kelas dengan satu computer . Dengan memaksimal kan peran satu komputer di kelas, siswa akan merasakan manfaat yaitu bertambahnya sumber belajar. Inisiatif guru kelas untuk sering-sering berkonsultasi dengan guru TIK juga diperlukan. Dengan demikian guru TIK bisa membantu mewujudkan apa keinginan dari guru kelas dalam kaitannya dengan integrasi TIK. Guru kelas juga bisa memulai mengajarkan langkah-langkah dalam melakukan riset yang sederhana bagi siswa (metode big six). Banyak dari cabang dalam TIK yang memang membantu siswa dalam melakukan riset atau menampilkan hasil pembelajaran yang dilakukan siswa. Misalnya internet dan CD Rom yang bisa membantu mendapatkan informasi dalam waktu cepat. Apabila guru sudah membelajarkan siswa cara mencari informasi dan melakukan riset, siswa akan lebih efisien dan efektif dalam mencari informasi

Berikut ini contoh integrasi yang bisa guru kelas lakukan secara mandiri maupun dengan bantuan guru TIK di lab computer maupun dengan computer yang ada dikelas, kegiatannya antara lain;

a. Membuat diagram

b. Membuat rentang waktu (time line)

c. Membuat grafik

d. Membuat sajak atau naskah

e. Membuat karya video

f. Memproduksi rekaman suara seperti orang sedang melakukan siaran radio atau pendongeng

g. Membuat karya puisi, cerita atau naskah pementasan

h. Merancang booklet

i. Merancang brosur atau atribut pelengkap kampanye lingkungan hidup misalnya.

j. Membuat peta pikiran

k. Membuat lukisan dengan computer

l. Membuat komik

m. Membat denah ruangan

n. Memutar CD Rom

o. Mencari informasi di internet

Peran guru TIK.

Selain bertanggung jawab pada berlangsungnya suasana pembelajaran di ruang computer, guru TIK juga menjadi tempat bertanya dari guru kelas serta pihak yang berkepentingan dalam bidang TIK disekolah. Guru TIK selayaknya mempunyai jam khusus setelah pulang sekolah secara rutin untuk melatih keterampilan serta menjadi teman dialog untuk semua guru kelas.

Bersama guru kelas, dan berbekal kurikulum TIK yang dibuat bersama-sama guru lain disekolah, guru TIK bertugas merancang kira-kira hal apa dalam TIK yang bisa membuat siswa menjadi terbantu belajarnya. Tugas apa yang bisa diberikan dalam kaitannya dengan pembelajaran dikelas den demikian menjadikan pembelajaran dikelas menjadi aktif, kreatif, dan menyenangkan.

Secara rutin guru TIK juga mengirim karya siswa sebagai portfolio untuk menunjukan kepada orang tua siswa mengenai hal apa yang siswa pelajari disekolah. Jangan lupa saat mengajar guru TIK memberikan semangat serta dorongan agar siswa tidak takut untuk salah, mau mencoba serta percaya diri. Siswa secara terus menerus didorong untuk menggunakan TIK dalam kaitannya dengan higher order thinking (menganalisa, menciptakan dan mengevaluasi)

Guru TIK mempunyai tanggung jawab dalam membekali siswa dengan keterampilan

a. Komputer dasar

b. Pengolah kata

c. Database dan spreadsheet

d. Internet dan email

e. Multimedia

f. Etika

Mungkin sekelumit paparan di atas hanyalah beberapa bagian kecil saja yang sebenarnya juga bisa dipadukan dengan tips-tips ataupun beberapa hal lainnya guna mencapai keberhasilan pembelajaran yang “ melek teknologi “. Akhirnya secara sadar memang seluruh elemen / lapisan dari atas sampai bawahlah yang harus mengembangkan guna mencapai target tersebut.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: